Wednesday, May 5, 2010

harapan pada ayah dan ibu

iLuvislam.com Discover the Beauty of Islam


Wahai ibuku wahai ayahku
Didiklah kami semua
Ajarlah kami asuhlah kami
Mengenal tuhan Yang Esa

Bantulah kami hidup akhirat
Hidup akhirat yang lebih utama
Sedarkanlah kami
Akan tipu daya dunia

Bimbinglah kami asuhlah kami
dengan penuh kasih sayang
Segala apa kesalahan kami
Dibetulkan dengan bijaksana

Perkataan maki harus jangan digunakan
Kerana ia menyalahi sunnah rasul mulia

Tunjukkanlah kami dengan akhlak mulia
Agar mudah kami mencontohinya
Jangan macam ketam yang berjalan bengkok
Ia mengajar anaknya berjalan lurus

Wahi ibuku wahai ayahku kasihanilah kami
Bimbinglah kami mengikut cara sunnah nabi
Janganlah kami dididik secara yang rugi
Kami akan rugi di dunia dan di akhirat

*
Kenalkanlah kami hidup di dunia yang menipu
Asuhilah kami cintai akhirat yang abadi
Akhirat utama dari dunia yang fana
Dunia menipu merosakkan manusia

Itulah harapan kami kepada ayah dan ibu
Ayah ibu janganlah kau berkecil hati
Kami memohon ribuan ampun dan maaf padamu
Disertakan doa kesejahteraan kepadamu ayah dan ibu

(Ulang dari *)

Itulah harapan kami pada ayah dan ibu
Itulah harapan kami ayah ibu

UNIC

Thursday, April 29, 2010

PESANAN BUAT MUSLIMAH








Ratuku

Ingin kuluahkan Apa yang sudah lama ingin kuluahkan
Tentang kebimbangan hati ku ini

Takkala melihat bunga-bunga berguguran

Dipetik tangan-tangan yang ganas

Lagi bernafsu serakah


Ratuku
Kebimbangan ku ini masih menebal

Apabila kudengar

Dengungan kumbang perosak

Yang cuba menyedut madumu

Walaupon tanpa relamu


Ratuku
Kebimbangan ku bertambah lagi
Bila ku melihat bungaYang tak segan silu

Melempiaskan kecantikannya

Ketika sedang mekar

Melupakan kuntuman yang sebelum ini melindunginya


Ratuku
Aku masih terpinga-pinga

Masih wujud lagikah ratu idaman hatiku??

Kerana apa yang aku lihat hari ini

Semakin banyak bunga-bunga gugur

Bagaikan tibanya musim luruh


Ratuku
Bukanlah ku harap kau segigih siti hawa

Yang berlari-lari antara safar dan marwa

Bukan juga sesetia ainul mardiyah

Menanti kekasih di pintu syurga


Ratuku
Akuilah hakikat yang tersurat

Engkau bukan Siti Khadijah

Mahupun Siti Fatimah

Engkau bukan A'ishah

Bukan juga Rabi'atul Adawiyah

Wanita suci terpuji

Kerana aku tidak layak berharap sedemikian rupa..

Cukuplah sekadar kau mencontohi

Bunga-bunga itu

Kembang mekar mewangi

Sehingga harumannya

Melewati pintu-pintu syurga



Jangan kau risau ratuku

Kadangkala musim berganti

Sehingga bunga tak dapat berkembang mekar

Tapi itu hanya ujian buatmu


Ratuku
Esok musim bungaPasti akan tiba

Dan kau akan mampu berkembang lagi

Cuma yang kuharapkan ketika itu

Kau jaga kelopakmu itu

Jangan sampai tangan-tangan kasar

Memetik mu lagi

Jangan ada kumbang-kumbang ganas

Menghisap madumu

Janngan biarkan gagak-gagak hitam itu

Merosakan serimu

Kerana kau ratu idaman kalbu


Ratuku

Aku bukanlahMemandang kecantikanmu

Walaupon kadangkalaAku tertarik memandangnya

Tapi bukan itu yang kuharapkan

Aku yakin ratuku

Masih ada sinar harapan

Yang mampu buat aku tersenyum lega

Kerana akan kutemuai

Ratu yang sebenar-benarnya ratu..

Mata oh mata, kenapa engkau liar?


Babak 1
Sop: Kau tahu tak, Zetty tu dulu free hair.. Tiba-tiba je datang kesedaran nak pakai tudung.
Meon: Ye ke??!! macam tak percaya je..
Sop: Ha ah.. ok gak la.. dalam majalah sekolah ada lagi gambar dia.. kau nak tengok?

Babak 2
Pada suatu hari Sop dan Meon sedang berjalan-jalan di kotaraya London. Tiba-tiba mereka terlihat kelibat seorang wanita bertudung labuh ala-ala KCB.
Sop: eh, ada gadis mcam dalam KCB la...
Meon: Mana? Mana? Mana?
Sop: tuuu...tengah jalan ramai2 depan Madame Tusod..
Meon: ooooooo..... macam kenal, yang pakai tudung kaler merah jambu tu ke?

Babak 3
Sop dan Meon menyambung kembara cuti Easter mereka di bandaraya Dublin. Cuaca semakin panas.
Sop: astaghfirullahal azim, singkatnya skirt minah saleh tu...tak solehah langsung...! !
Meon: eh ye ke? yang mana satu? Yang skirt oren tu ke?
Sop: tak, yang kaler biru , blouse biru muda tu..
Meon: Ha ah la..betul lah cakap kau...

Ada apa dengan mata?
Untuk jadi hebat, kita perlu menutup dan menundukkan pandangan. Ini bukanlah bermaksud semuanya kena pejamkan mata 24 jam (penat juga tu), atau membina dinding dan tembok batu sepanjang masa atau semasa kuliah-kuliah agama sahaja, tetapi menjaga dan memelihara kedua mata kita daripada MENJADI LIAR.
Apabila datangnya peluang terbentang di hadapan kita, samada semasa sedang berseorangan, atau sedang berdua bersama rakan karib, atau bersama masyarakat umum, kita mestilah bertindak SEGERA dan PINTAR untuk tidak mengamati kecantikan wanita yang terbentang dan segeralah mengalihkan pandangan daripadanya sambil bersyukur dan beristighfar.

''Alhamdulillah, Allah jaga mata dan hati aku. Ya Allah, ampunlah dosa aku, moga Allah beri yang lebih baik''
Allah berfirman;
"Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Tuhannya Yang tidak nampak oleh mereka, mereka akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar." - [67:12]

Kalau dahulu dia tidak bertudung, atau kurang menutup aurat, perlukah kita menatap gamabr gambar 'lama' itu lagi? Fear Allah brothers... malulah sebab mereka itu sudah diberikan hidayahnya.. Kita bila lagi?
Kalau ternampak kelibat wanita yang berjilbab dan menutup aurat samada di majlis ilmu atau di jalanan, malulah dan pandanglah tempat lain. Itu bukan HAQ mu.. Allah boleh ganti dengan yang lebih baik.
Kalau diberikan peluang melihat aurat wanita, takut dan malulah, kerana itu akan merendahkan darjat matamu dan merosakkan amal, sekaligus hati menjadi lali dan tidak tenteram.

SISTERS, WE NEED COMPLEMENTARY ACTIONS.

Monday, April 5, 2010

Bunga Idaman Islam...


Bunga Idaman Islam

Petang tadi terlihat kepadaku sekuntum bunga. Kelopaknya indah warna warni kucuba mendekatinya tapi niatku terbantut tatkala melihat duri-duri tajam di batangnya pasti duri-duri itu akan melukai jemariku.

Aku cuba mencium baunya tetapi amat payah lantaran sukar memegangnya aku mengeluh sendiri mencari bunga cantik yang bisa kusentuh lalu kuterlihat kepada sekuntum bunga tidak jauh dariku.


Aku menghampiri bunga itu nampak cantik dari jauh kulihat batangnya, tiada berduri lalu kusentuh dan kucuba menciumnya tapi tak lama kemudian aku lepaskannya. Baunya cukup membuatkan aku loya lalu aku terdengar suara manusia lain dibelakangku; sepasang adam dan hawa sedang bermanjaan lagak mereka sungguh menjengkelkan. Aku mengumpat di dalam hati rasa marah bila hukum Tuhan tak diendahkan.


Tak lama kemudian si adam memarahi si hawa. Aku hanya melihat dari jauh seperti menonton drama di televisyen lalu si adam meninggalkan si hawa seorang diri membiarkan gadis manis itu menangis hiba sementara itu pula aku terpandang seorang hawa berpakaian serba sopan sederhana gayanya dia berjalan tidak jauh dariku.


Pakaiannya labuh tidak meransang nafsu. Alangkah senang hatiku melihatnya dia menundukkan pandangan. Adam di sisi langsung tidak menegur bukan kerana benci tetapi tanda hormat.


Aku tersenyum sendiri tiba-tiba aku teringatkan dua kuntum bunga yang baru tadi kulihat.


Aku mula bermonolog.. bunga yang berduri itu pasti susah didekati sang kumbang. Bunga yang busuk itu pasti sudah dihisap madunya oleh sang kumbang lalu kumbang itu meninggalkannya setelah puas madunya dihisap.


Aku melihat kembali ke arah dua hawa tadi lalu ku bingkas bangun.


Siapakah aku?


Aku tergolong dalam kelompok bunga yang mana?


Tiba-tiba aku menangis merenung sifat sendiri...


Ya Allah! jadikan aku bunga idaman para mujahid...Bunga idaman agama! Aku mahu kelopakku indah tanpa sedikitpun kotoran..Jadikan aku wanita solehah, wanita mukminah!


Moga diriku seperti Khadijah, Masyitah, Aisyah, Muthiah dan Ainul Mardiah! Aku ingin menjadi bunga idaman Islam.


www.iluvislam.com

ifah_mujahadah

Editor : kasihsayang

Friday, April 2, 2010

MANFAATKAN WAKTU LUANGMU WAHAI SAUDARIKU..




Bagi akhwat yang masih bujang, mungkin banyak di antara mereka yang sudah merindukan untuk melengkapkan separuh daripada agama, tapi Allah masih belum mendatangkan jodoh baginya. Insya Allah hampir semuanya mengharapkan pasangan yang baik agamanya. Di antaranya ada yang menanti dengan sabar meskipun usia sudah meningkat. Ada yang tidak sabar menanti sehingga akhirnya terima sahaja sesiapa yang datang melamar dan tidak menjadikan faktor agama menjadi pertimbangan utamanya. Ada yang menunggu sahaja, “ kalau sudah jodoh, mesti ada punya. Tidak perlu susah payah nak cari”. Ada pula yang hanya sekadar ingin, tapi tidak mempersiapkan diri menuju ke alam rumah tangga. Tapi ada pula yang meskipun sudah bersedia dari segi usia, sudah punya maisyah tetapi belum punya keinginan menuju ke alam rumah tangga.

Termasuk yang mana dirimu ukhti?

Jadi walaubagaimanapun situasi ukhti, jangan sia-siakan waktumu dalam masa penantian itu. Jangan sia-siakan dengan angan-angan indah (karena belum tentu indah) karena hal itu boleh membawamu kepada zina hati. Jangan pula terlalu bersedih karena belum dapat jodoh juga. Ingatlah janji Allah dalam surah an-Nur ayat 26:


“wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki- laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).” (An Nuur:26)
Jika kita ingin mendapatkan pasangan yang sholeh maka jadikan diri kita sholeh juga. Masih ada waktu bukan? Jangan sia-siakan pula waktu, fikiran dan tenagamu untuk hal-hal yang tidak bermanfaat apatah lagi maksiat. Kurangkan hal-hal yang mubah seperti menonton TV, jalan-jalan, shopping dan lain-lain yang berlebihan.


Jadi, apa yang diharuskan olehmu wahai saudariku…

Banyak perkara yang boleh kita lakukan. Kembangkanlah ilmu dan potensi yang kita miliki, contohnya dengan menyelesaikan pengajian (bagi yang belum lulus) atau melanjutkan pelajaran lagi, ataupun mengikuti kursus-kursus kemahiran. Dalam hal pekerjaan kita boleh mencari pekerjaan yang sesuai dengan bidang atau minat kita tapi perlu mempertimbangkan beberapa perkara juga, seperti keselamatan diri kita sebagai akhwat bekerja disana? Syukur kalau kita boleh bekerja sekaligus berdakwah dan mengembangkan ilmu kita disana, sekali dayung beberapa pulau terlampaui. OK?

Terus cuba kita memikirkan tentang masalah-masalah ummat? Jangan terus sibuk kuliah atau kerja sehingga tidak memikirkan tentang masalah ummat. Ingatlah sabda Rasulullah, “barangsiapa ketika bangun tidak memikirkan umatku maka dia tidak termasuk dalam umatku”.

Permasalahan umat sangat banyak kalau kita mahu perkatakan dan perlihatkan di sekitar kita.Tidak hanya mencermati saja, tapi yang penting cari solusi. Cuba kita tanya diri kita, kalau kita menyatakan bangga terhadap Islam, apa yang sudah kita perbuat untuk Islam? Kalau kita sudah berkomitmen terhadap dakwah, sudah maksimalkah yang kita lakukan selama ini?
Ada banyak orang di sekitar kita yang belum berIslam dengan benar, ada banyak yang ingin belajar Islam, ada banyak yang minta dibina, tetapi terkadang kita justeru ‘membinasakan’nya dengan membiarkan mereka. Terus apalagi yang boleh kita lakukan? Siapkan bekal sebanyak-banyaknya mulai sekarang untuk membangun rumah tangga yang Islami dan membangun masyarakat yang Islami pula.


Mulai persiapan spiritual, persiapan konsepsional, persiapan fizik, persiapan material dan persiapan sosial. Banyak sekali yang boleh dan bahkan ada yang harus kita lakukan. Menurut Ust. Hasan Al Banna, “Sesungguhnya beban yang kita miliki lebih banyak dari waktu yang tersedia”. Banyak yang boleh kita lakukan, jangan ditunda-tunda, selagi kita masih punya banyak waktu luang. Selagi belum disibukkan oleh urusan rumah tangga, mengurus suami dan anak, dan sebagainya. Seorang ibu bercerita, masa-masa gadisnya dulu adalah masa-masa keemasan dimana dia punya banyak waktu untuk beramal, mengembangkan diri dan berkontribusi untuk ummat dan dakwah. Tapi bukan bererti terus ketika sudah berkeluarga dia tidak lagi boleh berdakwah dan bergiat aktif, justeru bertambah kontribusinya karena ada yang mendukung.dan membantu. Asalkan bisa mengurus waktu dengan baik dan mempertimbangkan fiqih prioritas, Insya Allah boleh diseimbangkan.

Tuesday, March 16, 2010

TANDA MALAIKAT MAUT HAMPIR..


Ini adalah tanda-tanda awal dari Allah SWT kepada hambanya dan hanya akan
disedari oleh mereka yang dikehendakiNya.

Semua orang Islam akan mendapat tanda ini cuma saja
mereka sedar atau tidak.


Tanda hampirnya mati

Tanda ini akan berlaku lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu
dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami getaran atau
seakan-akan mengigil.
Contohnya seperti daging lembu yang baru saja disembelih dimana jika
diperhatikan dengan teliti, kita akan mendapati daging tersebut
seakan-akan bergetar.

Tanda ini rasanya lezat dan bagi mereka yang sadar dan berdetik di hati
bahwa mungkin ini adalah tanda mati, maka getaran ini akan berhenti dan
hilang setelah kita sadar akan kehadiran tanda ini.

Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau mereka yang hanyut dengan
kenikmatan tanpa memikirkan soal kematian, tanda ini akan lenyap begitu
saja tanpa sembarang manfaat.

Bagi yang sedar dengan kehadiran tanda ini maka ini adalah peluang terbaik
untuk memanfaatkan masa yang ada untuk mempersiapkan diri dengan amalan
dan urusan yang akan dibawa atau ditinggalkan sesudah mati.

Tanda 40 hari sebelum hari mati

Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat kita
akan berdenyut- denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan
gugur dari pokok yang letaknya di atas Arash Allah SWT.

Maka malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mulai membuat
persediaannya ke atas kita, antaranya ialah ia akan mula mengikuti kita
sepanjang masa.

Akan terjadi malaikat maut ini akan memperlihatkan wajahnya sekilas lalu
dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan
bingung seketika.

Adapun malaikat maut ini wujudnya Cuma seorang tetapi kuasanya untuk
mencabut nyawa adalah bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya.

Tanda 7 hari

Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan
musibah kesakitan di mana orang sakit yang tidak makan, secara tiba-tiba
ia berselera untuk makan.

Tanda 3 hari

Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu
diantara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat dikesan, maka
berpuasalah kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi banyak najis dan ini
akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti.

Ketika ini juga mata hitam kita tidak akan bersinar lagi dan bagi orang
yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dapat dikesan jika kita
melihatnya dari bahagian sisi.

Telinganya akan layu dimana bagian ujungnya akan beransur-ansur masuk
kedalam.

Telapak kakinya yang terlunjur akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan
sukar ditegakkan.


Tanda 1 hari

Akan berlaku sesudah waktu Asar di mana kita akan merasakan satu denyutan
disebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita
tidak akan sempat untuk menemui waktu Asar keesokan harinya.

Tanda akhir

Akan terjadi keadaan di mana kita akan merasakan sejuk di bagian pusat dan
rasa itu akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum.

Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah Syahadah dan berdiam diri
dan menantikan kedatangan malaikat maut untuk menjemput kita kembali
kepada Allah SWT yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula.

Pesanan ini adalah untuk mengingatkan kita tentang mati. Semua manusia pasti mati dan
sesungguhnya mengingati mati itu adalah satu perbuatan yang paling bijak.

ikhwah, akhawat.....tiada kesudahan..


Artikel ni ana dapat daripada seorang sahabat semasa seisi menziarah blog2 td,
dan ana kira cukup bagus untuk memberi pedoman buat pembaca..moga-moga diberi taufiq dalam penghayatan pembacaan.InsyaALLAH…..Ameen.

---------------------------------------

Teringat dialog antara sahabat seperjuangan (yang mungkin tidak berapa mengerti akan hakikat 'izzah atau nilai harga diri seorang muslimat, dan hakikat ikhtilat [pergaulan ikhwah/akhawat] yang sewajarnya dijaga rapi)

Muslimin A: Kenapa kawan enti tu garang sangat? Kalau cakap tu tegas semacam je..kalau cakap dengan ana, bukan nak tengok muka..dahla kerja sama-sama untuk program ni..Dia tak suka ana ke?
Muslimat B: Habis tu enta nak macam mana?
Muslimin A : Cuba lah lembut-lembut sikit.. dia kan perempuan?

Pemerhati dari jauh : (oouh? lembutkan suarakah maksudmu? manjakan lirikan kah maksudmu? Bukankah itu menggadaikan keizzahan seorang muslimah? atau aku yang tidak faham apa kehendak sebenarmu? atau aku yang bersangka buruk?)

Maruah seseorang adalah bergantung kepada dirinya sendiri.
Dengan penuh sedar, saya ingin menegaskan bahawa saya
bukanlah manusia terbaik untuk dijadikan contoh dalam hal ini,
apatah lagi untuk mengatakan bahawa saya tidak terjebak
dengan sebarang kesilapan ketika berbicara.

Namun, bila baru masanya akan datang manusia yang
serba sempurna yang dinobatkan layak berbicara tentang adab?
Berbicara di sini saya fokuskan kepada adab berbicara
antara ikhwah dan akhawat. Allah SWT menegaskan adab
berbicara khususnya bagi golongan muslimat
apabila berkomunikasi dengan lelaki yang bukan mahram :

"Wahai isteri-isteri Nabi, kamu semua bukanlah seperti
mana-mana perempuan yang lain kalau kamu tetap bertaqwa.
Oleh itu janganlah kamu berkata-kata dengan lembut manja
(semasa bercakap dengan lelaki asing)
kerana yang demikian boleh menimbulkan keinginan
orang yang ada penyakit dalam hatinya
(menaruh tujuan buruk kepada kamu),
dan sebaliknya berkatalah dengan kata-kata yang baik
(sesuai dan sopan)..." (Al-Ahzab : 32)

Ibnu Kathir Rahimahullah di dalam Tafsir Quranul
`Azim semasa menafsirkan ayat di atas menyebut
bahawa perintah tersebut tidaklah hanya terbatas kepada
isteri-isteri nabi bahkan kepada semua wanita- wanita muslimah.
Apa yang dimaksudkan dengan lembut manja itu
ialah sengaja melembutkan suara apabila bercakap
dengan lelaki yang bukan mahram.
Termasuk juga di dalam perintah ini ialah para lelaki
semasa berbicara dengan wanita-wanita yang bukan mahram.

Manakala Al- Qurtuby pula berpendapat percakapan yang
dimaksudkan ialah percakapan yang hanya meliputi
perkara-perkara yang perlu sahaja dengan suara yang
tidak sengaja dilembut-lembutkan. Berdasarkan kepada ayat ini,
kita sepatutnya boleh melakukan satu muhasabah yang terbaik.
Sudah sering kali kita laungkan untuk membina atau
sekurang-kurangnya mengekalkan apa yang kita namakan
sebagai 'biah solehah' , namun semakin hari rasanya impian itu
semakin terhakis apabila melihat adab berbicara dan
berkomunikasi antara ikhwah dan akhawat yang semakin tidak terjaga.

Kenapa ini harus berlaku apabila kita suburkan cita-cita
murni untuk melahirkan generasi pejuang ?
Realiti kita hari ini menyatakan kepada kita bahawa semakin
ramai yang berani 'memperkosa' suasana murni
yang ingin kita wujudkan. Maaf seandainya perkataan
kurang elok terpaksa digunakan namun itulah hakikatnya.

Di hati ini, hanya tuhan yang tahu
(maaf Unic, senikatamu kupinjam tanpa kebenaran)
pedihnya hati ini bila melihat siswa dan siswi berbicara
antara satu sama lain dengan jarak yang mampu diukur
oleh pembaris 30 cm, diselangi dengan hilai tawa dan
suara lemak manja persis suasana di sekolah menengah.
Mana lagi maruah sebagai pejuang Islam ?

Saya ingin bertanya kepada siswa yang terlalu enak
berbicara dengan siswi bersama lagak yang
kurang menyenangkan itu, tidak malukah anda
meruntuhkan kredibiliti anda sebagai bakal pemimpin?
Tidak malukah anda memperlihatkan kepada orang lain
betapa besarnya keruntuhan moral yang ada di dalam
jiwa anda? Tidak malukah anda menzahirkan betapa anda
tidak layak untuk digelar sebagai pejuang Islam?

Pejuangkah anda yang sudah tunduk dengan kelunakan suara seorang wanita ?!!

Kepada siswi, tentu sekali kita ingin bertanya, tidak aibkah
anda mendedahkan kelunakkan suara yang begitu
lemak manja yang pastinya hanya layak untuk
seseorang di malam yang pertama?
Realitinya, ramai di kalangan anda yang memakai
jubah luaran namun tidak 'menjubahkan' hati dan peribadi.
Tahukah anda, ramai lelaki yang runtuh hatinya
semata-mata kerana kelunakkan suaramu?
Tidak sedarkah anda, dengan melunakkan suara selembut
yang mungkin bila berbicara, anda sebenarnya
sudah merosakkan 'dara' suaramu..?
Masih tidak tahukah anda bahawa walau senakal manapun
seorang lelaki beriman yang normal, dia tetap akan mencari
isteri solehah yang terbaik menjadi suri hidupnya..?

Namun, solehahkah ketawa terkekek-kekek di tengah
khalayak ketika berbicara dengan lelaki bukan mahram?
Anda bangga dengan perbuatan itu?

Terpulang !!

Kita tidak mahu siswa-siswi menjaga adab pergaulan
hanya kerana malu kepada mata-mata yang memandang.
Apa yang kita mahukan ialah generasi pemuda-pemudi
yang hanya takutkan Allah. Kita tidak suka munculnya generasi
yang penuh dengan sikap kepura-puraan,
tunduk menikus hanya kerana malu menghadapi kata-kata orang lain,
namun di celah-celah yang tersembunyi,
kita benarkan diri kita merobohkan pagar IMAN !

Tanyalah diri sendiri, layakkah aku digelar pejuang ?!
Dalam kelemahan diri yang begitu banyak, kita lantas
melabelkan diri kita sebagai pendokong kebangkitan Islam,
tidak malukah kita?!! Kita akan mendapat jawapannya seandainya
kita ikhlas dalam memberikan jawapan. Sudah ramai di luar sana
yang rebah kerana tidak mampu bertahan dengan ujian
di zaman remaja. Lalu, masihkah ingin kita memilih
untuk turut menjadi mereka ?

Sepatutnya kita sudah cukup
untuk menangis dengan kemunculan generasi remaja
yang sudah lupakan Tuhannya, lalu kita bangkit sebagai
generasi qudwah yang akan mengungguli contoh yang terbaik.

Sayang, dalam keadaan kampus kita seperti hari ini,
secara ikhlas ingin saya nyatakan,
kita mungkin hanya akan mengulangi sejarah kegagalan generasi yang terdahulu.
Di peringkat umur sebegini, tentulah kita tidak mahu
siswa-siswi perlu 'dimarahi' terlebih dahulu untuk melazimkan
mereka dengan adab pergaulan. Lebih berkesan seandainya
masing-masing menyedari tanggungjawab dan
batasan pergaulan khususnya golongan yang
sepatutnya menjadi contoh (tentunya pimpinan dan senior).

Mungkin ramai yang menganggap ia sebagai isu yang
remeh temeh di tengah- tengah cabaran globalisasi menuntut
kita berfikiran terbuka, namun bagi saya, ia tetap isu yang
besar di dalam menjana pertumbuhan generasi qudwah.
Sekali lagi, sebelum mengakhiri tulisan ini, penulis rencana
ini bukanlah seorang contoh yang terbaik, malah mungkin
kadang-kadang turut rebah di tengah-tengah kehebatan
prinsip dan idealisme.
Namun,kalau tidak sekarang kita menegur, bila lagi?
Dan kalau tidak kita,siapa lagi ?!!

" Untungnya orang mukmin, semakin banyak masalah,
semakin mustajab doanya, bukan perjuangan tanpa kesulitan,
tapi dalam kesulitan ada ketenangan, memugar kekuatan..
kita tidak sendirian.." "

Daerah kita bukan daerah cinta, bukan masanya merajuk, kasih memujuk, tiada senda gurau memanjang, kerana kita dalam berjuang..."


_____________________________________________________________


Moga Allah beri kita bantuan untuk bermujahadah, memperelokkan akhlak dan ketaqwaan kita, kerna kita semua barisan mujahid dan mujahidah Islami.. Moga Allah beri sokongan dan kemudahan untuk kita gilap kembali permata yang sekian lama bersalut lumpur.. yang kian lama terbenam di ceruk rumpaian-rumpaian yang telah mati….
SAHABAT





Siapakah yang dikatakan sahabat? Adakah perlu dia kaya dan segak? Apakah perlu dia pandai mengambil hati? Mestikah dia tidak mementingkan diri sendiri? Atau.. Sahabat ialah orang yang sekepala dengan sahabatnya? Satu hala tuju dan matlamat yang selari?

Mestikah dia mengetahui kegemaran sahabatnya? Atau.. Adakah orang yang dapat gembira suka dan duka bersama? Membantu bila sahabatnya kesusahan? Atau.. Seorang sahabat ialah orang yang menjaga sahabatnya dari kemurkaan Allah? Dia menegur apabila sahabatnya lupa.. Pastinya dia orang yang menyayangi sahabatnya seperti menyayangi dirinya..

Kenapa mesti kita bersahabat???

1. Sebagai seorang manusia kita tidak dapat hidup bersendirian, kerana manusia dengan sifat kurniaan Allah itu saling perlu memerukan. Ibaratnya tidak ada diciptakan juga daripada golongan Adam sahaja tetapi diciptakan juga dari golongan Hawa. Kerana sudah menjadi fitrah manusia memerlukan teman..

2. Sahabat adalah cermin diri kita. Jka kita bersahabat dengan orang jahat,maka kita pasti dicerminkan sedemikian. Jika bersahabat dengan orang yang soleh, maka kita juga pasti dicerminkan sedemikian. Oleh yang demikian, pilihlah siapa sahabatmu..

3. Islam menganjurkan umatnya supaya memilih sahabat yang baik. Pilih sahabat yang baik seumpama jika kita berkawan dengan pelebur besi, maka kita pasti mendapat percikan api. Tapi jika berkawan dengan penjual haruman, maka kita pasti berbau harumannya.. Dan pohonlah kepada Allah supaya Allah mengurniakan kita sahabat yang boleh membawa kita untuk mendapat keredhaanNYA...

Friday, March 12, 2010

AKU PERLUKAN KEKUATAN...


Ya Allahu Ya Aziz,
Aku hambamu yang lemah,
Hati ini memerlukan kekuatan,
Untuk menghadapi sisa-sisa hidup,
Yang sukar dibatasi,
Kerna kemodenan arus duniawi,
Yang semakin hapus kearah ukhrawi.


Ya Allahu Ya Malik,
Pohon ku di dunia ini,
Kuatkan semangat hambamu yang beriman,
Dalam mengatur langkah di dunia ini,
Agar mereka menjadi contoh,
Teladan kepada setiap insan,
Yang menghampiri kelalaian terhadapMu.


Ya Allahu Ya Qahhar,
Kuatkan hati setiap muslim didunia ini,
Teguhkanlah iman mereka,
Agar mereka terus menerus memujiMu,
Izinkan mereka mendapat hidayahMu,
Sebenar-benar hidayah.
Penuhilah hati para muslim,
Dengan limpahan hidayah mu yang agung,
Agar mereka dapat memujiMu Ya Allah.


Ya Allahu Ya Hafiz,
Peliharalah hati kami ini,
Agar tidak dilimpahi dengan maksiat,
Peliharalah hati kami dari segala noda dunia,
Limpahilah hati kami dengan iman,
Peliharalah kami dari kesesatan dunia,
Yang dipenuhi segala mara bahaya.


Ya Allahu Ya Mujib,
Kabulkanlah permintaan hambaMu ini,
Agar kami semua dilimpahi nur iman Mu,
Pimpinlah kami kejalan yang diredhaiMu.
Isikan hati kami dengan kebaikan agamaMu,
Lembutkan lidah kami untuk memujiMu,
Indahkanlah mata kami melihat ciptaanMu,
Maniskan mulut kami ketika menikmati rezekiMu,
Gagahkanlah kaki kami ketika berjalan untuk keredhaanMu,
Merdukanlah telinga kami ketika mendengar ayat-ayatMu,
Sinarilah kehidupan kami dengan nur iman Mu,
Bersihkan hati kami untuk menggapai redhaMu.
Berilah kekuatan untuk hambaMu ini,
Untuk meneruskan perjuangan ini,
Demi kemuliaan agamaMu Ya Allah


.Nota:Makna Nama Allah SWT:
1. Ya Aziz : Maha mulia/perkasa
2. Ya Malik : Maha merajai/pemerintah
3. Ya Qahhar : Maha menundukkan
4. Ya Hafiz : Maha pelindung
5. Ya Mujib : Maha mengabulkan

BUATMU SAHABAT..

Titisan Mutiara Terindah

Menangislah sahabat,
Kerna air mata adalah bicara yang terindah.

Air mata terindah lahir,
Bilamana kamu terpisah dengan kemaksiatan,
Bilamana kamu bertaubat dengan jiwa penyesalan,
Tika dirimu mengusir kawan-kawan yang buruk perangai,
Tatkala itu kamu pasti merasakan titisan air hangat dipipimu.

Dan Bilamana dirimu meraih tangan,
Insan bergelar sahabat,
Tanpa dirimu sedari pipi dibasahi,
Butiran mutiara yang sangat indah.


Bilamana tercipta satu pertemuan,
Dan Terungkai segala isi hati,
Terungkap sebuah jalinan persahabatan,
Tapi tibanya saat perpisahan,
Detik ini pasti akan terjadi,
Titisan hangat pasti akan menemani diri,
Kerna pertemuan dan perpisahan adalah lumrah alam.

Bertemu dan berpisah kerana Allah,
Bisa melahirkan rantai-rantai perjuangan,
Pergimu menyebarkan wangian jannah,
Moga dunia ini akan berbau haruman syurga.

Tetapi sedarlah sahabat,
Saat dirimu menghadap Rabbul Izzah,
Mutiara indah yang hadir menemani dirimu tika itu,
Itulah air mata yang paling bernilai,
Ia bisa menjadi perisai untukmu.

Sahabat andai dirimu dahagakan kasih dan cinta,
Dambalah cinta dan kasih Yang Satu.

Saturday, March 6, 2010

PANDUAN KHUSYUK SOLAT..


Panduan Mengkhusyukkan Sembahyang


1. Memakai pakaian yang bersih dan suci lagi kemas serta bau-bauan yang diharuskan dan sentiasa sembahyang di awal waktu kecuali jika ada sesuatu majlis atau keuzuran.

2. Tidak memandang ke kiri atau ke kanan sebaliknya terus memandang ke tempat sujud
Menyemaikan di dalam hati perasaan takut dan rendah diri terhadap Allah yang Maha Melihat setiap gerak-geri kita.


3. Menumpukkan pandangan ke tempat sujud dan tidak banyak menggerakkan anggota badan dalam sembahyang.


4. Membanyakkan sedekah terutamanya kepada golongan fakir miskin.


5. Memastikan tidak ada gangguan di dalam kawasan atau persekitaran sembahyang.


6. Cuba memahami segala isi bacaan dalam sembahyang termasuk ayat Al Quran, zikir dan tasbih.


7. Mengambil wuduk dengan sempurna supaya air merata pada semua bahagian anggota yang wajib dan membaca doa apabila air melalui di tiap-tiap anggota tersebut.


8. Membaca surah An-Nas, selawat ke atas Rasulullah SAW, istighfar dan apa-apa bacaan untuk menjauhkan gangguan syaitan sebelum takbir.


9.Tidak menahan diri dari membuang air kecil atau air besar sebelum sembahyang sebaliknya hendaklah ditunaikan hajat itu .


10. Menjaga makan dan minum dan memastikan sumbernya dari yang bersih lagi halal serta menjauhi makanan yang haram dan syubahat.

11. Memastikan di bahagian hadapan tempat sujud tidak ada gambar yang boleh menarik pandangan yang menyebabkan fikiran dan hati terganggu.


12. Banyak mengingati mati dan menganggap sembahyang yang dilakukan itu adalah sembahyang yang terakhir dalam hidupnya.


13. Menyedari hakikat yang ianya sedang berhadapan dengan Allah yang Maha Agung dan Maha Mengetahui akan segala rahsia hambanya .


14. Memusatkan seluruh ingatan dan tumpuan pada sembahyang serta melambatkan bacaan
tasbih.

SELAMAT BERAMAL!!SEMOGA AMAL IBADAT KITA DIPANDANG OLEH ALLAH

Tuesday, March 2, 2010

JAGA 7 SUNNAH RASULULLAH S.A.W..

"Cerdasnya orang yang beriman adalah, dia yang mampu mengolah hidupnya yang sesaat, yang sekejap untuk hidup yang panjang. Hidup bukan untuk hidup, tetapi hidup untuk Yang Maha Hidup. Hidup bukan untuk mati, tapi mati itulah untuk hidup. Kita jangan takut mati, jangan mencari mati, jangan lupakan mati, tapi rindukan mati. Kerana, mati adalah pintu berjumpa dengan Allah SWT.
Mati bukanlah cerita dalam akhir hidup, tapi mati adalah awal cerita sebenarnya, maka sambutlah kematian dengan penuh ketakwaan. Hendaknya kita selalu menjaga tujuh sunnah Nabi setiap hari. Ketujuh sunnah Nabi SAW itu adalah:
Pertama: tahajjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya.
Kedua: membaca Al-Qur'an sebelum terbit matahari Alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al-Qur'an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman.
Ketiga: jangan tinggalkan masjid terutama di waktu shubuh. Sebelum melangkah kemana pun langkahkan kaki ke masjid, kerana masjid merupakan pusat keberkahan, bukan kerana panggilan muadzin tetapi panggilan Allah yang mencari orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.
Keempat: jaga solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha.
Kelima: jaga sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.
Keenam: jaga wudhu terus menerus kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhu. Kata khalifah Ali bin Abu Thalib, "Orang yang selalu berwudhu senantiasa ia akan merasa selalu solat walau ia sedang tidak solat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, ampuni dosa dan sayangi dia ya Allah".
Ketujuh: amalkan istighfar setiap saat. Dengan istighfar masalah yang terjadi kerana dosa kita akan dijauhkan oleh Allah.
Zikir adalah bukti syukur kita kepada Allah. Bila kita kurang bersyukur, maka kita kurang berzikir pula, oleh kerana itu setiap waktu harus selalu ada penghayatan dalam melaksanakan ibadah ritual dan ibadah ajaran Islam lainnya. Zikir juga merupakan makanan rohani yang paling bergizi, dan dengan zikir berbagai kejahatan dapat ditangkal sehingga jauhlah umat manusia dari sifat-sifat yang berpangkal pada materialisme dan hedonisme.

Monday, March 1, 2010

TULUSKAN LAFAZ ISTIGHFAR SEBELUM TIDUR..

Sebagai hamba Allah yang banyak dosa dan kesalahan kepada Allah s.w.t dan sesama manusia, Islam menganjurkan umatnya supaya banyak beristighfar dan bertaubat pada setiap masa dan ketika. Itulah di antara kewajipan setiap muslim dan muslimah yang sama sekali tidak boleh ditangguh dan dilengahkan.
Di dalam gundah mendepani kabut dosa, seorang mukmin juga penuh harap dan amat optimis dengan janji siraman rahmat dan limpahan keampunan Allah s.w.t. Rasa khauf (takut) dan raja' (harap) bersilih ganti menyinari relung hatinya.
Sungguh, rahmat dan keampunan Allah itu amat luas sekali.Tetapi bertepi seluas langit dan bumi.Maka, dambalah kemaafan Allah yang maha menerima taubat hamba-hamba-Nya. Sekali-kali Allah tidak akan mengecewakan hamba-Nya yang benar-benar ingin 'kembali' pada-Nya. Justeru, sebanyak mana pun dosa seseorang,janganlah sampai berputus asa daripada rahmat dan keampunan Allah s.w.t.
Berputus asa itu bukankah ia sifat orang yang kafir dan buruk sangka kepada Allah s.w.t?Usahlah bersikap demikian. Bukankah Allah Taala itu Tuhan kita yang maha Pemaaf lagimaha Pengampun?Mohonlah keampunan Allah yang maha Pengampun terhadap hamba-Nya.
Di antara sunnah istighfar yang Nabi s.a.w titipkan buat kita, hendaklah kita mengambil peluang beristighfar dan bertaubat sebelum tidur.
Daripada Abu Said al-Khudri r.a., daripada Nabi s.a.w, baginda bersabda: "Barangsiapa yang mengucapkan tatkala ia mahu tidur :
أستغفر الله العظيم الذي لا اله الا هو الحي القيوم وأتوب اليه
(Aku memohon ampun kepada Allah, tiada Tuhan selain Dia, Dia yang Maha Hidup lagi Maha Berjaga, dan aku juga bertaubat kepada-Nya) maka diampunilah dosa-dosanya walaupun sebanyak buih di lautan, walaupun sebanyak bilangan dedaun di pokok, walau sebanyak pepasir di pantai dan walau sebanyak mana bilangan hari di dunia."(Riwayat Imam al-Tirmizi)
Nabi s.a.w menjelaskan dalam hadith ini bagaimana sifat tidur orang yang beriman. Penuh dengan adab dan akhlak yang mulia, baik ketika sebelum tidur, semasa dan selepas bangun daripada tidurnya. Tidak seperti sifat tidur orang yang ingkar dan lali kepada Allah s.w.t yang mana tidur mereka seperti binatng ternakan.
Pesanan Nabi s.a.w ini hendaklah kita renung dalam-dalam. kenapa kita sangat dianjurkan membaca istighfar walaupun sebelum tidur?Oh, istighfar sebelum tidur itu sangat wajar dan utama sekali. Bukankah tidur itu 'saudara' kematian? Boleh jadi tidur kita itu tidur yang terakhir. Tiada jaminan bahawa seseorang boleh hidup lagi pada esok hari.
Mudah-mudahan, amalan istighfar taubat yang berterusan itu (termasuk sebelum tidur) menjadi sebab (penyebab) Allah s.w.t berbelas kasihan dan sudi mengampunkan segala dosa kita.
p/s;perbanyakkanlah mengucapkan lafaz istighfar setiap masa..semoga hidup kita sentiasa bahagia dan sentiasa mendapat rahmat dan petunjuk daripada Allah s.w.t.


Saturday, February 27, 2010

UJIAN ITU RAHSIA ALLAH S.W.T....


Bismillahirahmaniraheem..

Setiap manusia yang Allah cipta sentiasa akan diberi musibah,ujian atau masalah hidup didunia yang sementara ini.Tipu jika seseorang itu berkata yang dia tidak pernah ditimpa musibah. Setiap orang ada masalahnya tersendiri,Allah uji dengan berbagai-bagai ujian tetapi sebabnya adalah sama. Allah menguji seseorang itu kerana Allah swt mempunyai rahsianya tersendiri,sama ada Allah hendak tambah iman kita atau hendak uji sejauh mana keimanan kita. Dan kerana sesuatu ujian itulah yang membuka mata hati kita,yang mendidik kita supaya jangan mudah putus asa dalam kehidupan yang bagaikan bahtera dilautan yang penuh dengan onak duri,ujian juga dapat mematangkan kita.


Kadang-kadang kita tertanya-tanya, mempersoalkan kepada Allah swt kenapa kita diberi ujian yang berat sebegitu sekali sehingga kita terlupa pada siapa yang perlu kita mengadu segala masalah kita, pada siapa kita harus minta kembali kekuatan kita. Astagfirullah, lemahnya dan rendahnya iman kita. Tidak redha dalam menghadapi ujian yang Allah beri terhadap kita. Jika kita anggap diri kita ditimpa musibah yang besar kita hendaklah ingat bukan kita sahaja yang mengalaminya,mungkin ada sahabat-sahabat kita @ saudara seakidah kita yang lain menghadapi musibah yang sama bahkan lebih teruk atau lebih besar dari kita.

Bukankah,Allah telah berkata dengan jelas di dalam Al-Quran yang Allah tidak akan sekali-kali menguji hambaNya diluar kemampuan hambaNya. Allah tahu kita kuat dalam menghadapi ujianNya jadi Allah berikan ujian itu ke atas diri kita. Di sini kita dapat lihat betapa sayang dan kasihnya Allah kepada kita sebagai hambaNya.

Allah menguji seseorang bukan kerana Allah benci kepada kita tetapi percayalah yang Allah sangat kasih kepada kita. Cuma kita sebagai hambaNya tidak pernah hendak bersabar dalam menghadapi ujianNya. Pasti Allah telah aturkan yang terbaik buat kita kerana setiap yang berlaku ada hikmahnya.


Alihkan pandangan matamu ke arah LAUT, airnya cantik membiru dan penuh dengan ketenangan. Tetapi hanya Allah sahaja yang mengetahui rahsia di dalamnya. Begitu juga dengan kehidupan manusia, riang dan ketawa tetapi hanya Allah yang mengetahui rahsia kehidupannya. Jika rasa kecewa, alihkan pandanganmu ke arah SUNGAI, airnya tetap mengalir biarpun berjuta batu yang menghalangnya. Dan jika rasa sedih,alihkan pandanganmu ke arah LANGIT, sedarlah dan sentiasa ingatlah bahawa Allah sentiasa bersamamu.

Jadi seharusnya apa yang perlu kita lakukan? berdoalah kepada Allah, Allah lah tempat kembali segala masalah yang sering membelenggu diri kita. Jangan malu untuk merayu-rayu, meminta-minta, memohon-mohon kepada Allah swt.Selalu diingatkan yang Allah tidak pernah jemu mendengar rintihan hambaNya, Allah itu Maha Mendengar.

Dekatkanlah diri kita dengan pencipta kita yang menguasai seluruh alam, yang memegang hati-hati kita. Disamping berdoa perlulah kita berusaha menyelesaikan masalah yang dihadapi. Mungkin ada yang rasa diri mereka tidak kuat hendak hadapinya tetapi cubalah bangun! Usah tewas dengan hasutan syaitan, cari kembali kekuatan kita kerana kekuatan itu ada dalam diri kita masing-masing. Yakin dengan diri, kuatkan azam dan cita-cita. Usah tonjolkan kelemahan kita pada syaitan kerana syaitan tidak pernah berhenti menghasut agar kita lemah-selemahnya.
Jika rasa tidak kuat, carilah sahabat-sahabat yang sentiasa memberi kata-kata semangat kepada kita dan bukan sahabat yang menjatuhkan kita. Itulah pentingnya sahabat kerana kita tidak mungkin bisa hidup berseorangan.

Kita perlu tahu selepas ujian itu selesai, satu lagi ujian akan datang, maka bersedialah dalam menghadapi ujian yang seterusnya. Untung bagi mereka yang selalu diberi ujian tanda Allah swt sayang padanya. Semoga kita sentiasa menjadi hambaNya yang sentiasa redha atas ujian dan ketentuan Allah swt. Apa yang ditetapkan untuk kita itulah yang terbaik!